Anda tidak bisa menyalin berita ini. Info lebih lanjut, hubungi admin di [email protected]ngpost.id
Bontang

Pemilu Jangan Jadi Pesta Caci Maki

BONTANG – Momen pemilu 2018 dan 2019 mendatang akan menjadi pesta demokrasi serentak yang dilaksanakan di beberapa provinsi termasuk Kaltim dan tentunya Kota Bontang. Panwaslu Bontang pun mengajak semua elemen masyarakat untuk dewasa dalam berdemokrasi. Sehingga jangan sampai pemilu menjadi ajang pesta caci maki antar tim sukses. Panwaslu pun mengajak organisasi masyarakat di Bontang menjadi pengawas partisipan.

Ketua Panwaslu Kota Bontang Agus Susanto dalam sambutannya mengatakan, penyederhanaan jadwal tahapan pemilu menjadi tantangan baru bagi panwas dalam momen pilkada dan pemilu serentak nanti. Bukan karena pemilu digelar serentak, tetapi juga akan mendatangkan persoalan karena banyaknya objek yang diawasi, sementara jumlah pengawas  tidak banyak.

Tantangan lainnya ialah soal akses negatif dari diselenggarakannya pemilu serentak. Meski sudah beberapa kali pemilu dilakukan, berulangkali berganti penyelenggara dan sudah beberapa kali menghasilkan  kepala daerah regional dan nasional ternyata perilaku masyarakat masih belum dewasa dalam berdemokrasi. Terbukti dari beberapa kali pilkada dan pemilu yang masih menyisakan bara konflik yang siap membakar. Masyarakat yang terkotak-kotak dan perbedaan pihak politik dan lainnya. “Inilah tantangan selanjutnya  bagi kerja pengawasan. Jangan sampai pesta demokrasi menjadi pesta caci maki dan ingin menang sendiri,” jelas Agus di Hotel Bintang Sintuk, Senin (11/12) kemarin.

Apalagi, lanjut dia, di era pengajuan teknologi dan kemudahan informasi ini ternyata banyak digunakan oleh pihak yang berkompetisi untuk memenangkan pilihannya dengan cara-cara yang salah tanpa mempedulikan bahwa perilaku tersebut mengancam persatuan masyarakat. “Kita bisa melihat banyaknya berita hoax yang berseliweran di momen pilkada dan pemilu di sejumlah daerah. Ini terjadi sejak sebelum tahapan hingga terjadinya proses pilkada mendatang,” ujarnya.

1 2 3Laman berikutnya
Tags

Related Articles

Comment

Back to top button