Connect with us
Lomba Foto Pupuk Kaltim

Dahlan Iskan

Jalan Ikhlas untuk Pejuang Panjang

Published

on

Dibaca normal 3 menit

oleh Dahlan Iskan

 

Mahathir segera berakhir. Tidak akan sampai dua tahun. Di kursi perdana menteri itu.

Anwar Ibrahim sudah memutuskan: ikut pemilu. Agar bisa segera. Menjadi anggota DPR. Sebagai syarat jadi perdana menteri.

Sejak awal skenarionya memang begitu.

Lewat pemilu sela.

Waktu itu Anwar terlalu terlambat. Dikeluarkan dari penjara. Tidak keburu mendaftar ikut pemilu. Tanggal 9 Mei lalu.

Maka, waktu itu, Mahathir Muhamad yang disepakati. Menjadi perdana menteri. Setelah Pakatan Harapan mengalahkan UMNO. Dan Perdana Menteri Najib Razak harus berhenti.

Tapi tidak pernah ada kesepakatan: untuk berapa lama Mahathir di singgasana. Ada yang menyebut dua tahun saja. Anwar seperti memberi harapan lebih.

”Jangan ada frame waktu seperti itu. Nanti membuat perdana menteri seperti lame duck,” kata Anwar.

Maksudnya, begitu rakyat tahu Mahathir hanya dua tahun kepemimpinannya tidak akan efektif. Akan muncul sikap setengah hati. Bagi para menteri. Maupun Mahathir sendiri.

Kini lame duck itu justru kian nyata. Dalam hitungan bulan saja.

Akhir tahun ini Anwar Ibrahim bisa terpilih jadi anggota DPR. Awal tahun depan sudah bisa jadi perdana menteri.

Kalau Tuhan menghedaki.

Jalan menuju DPR itu ternyata  tidak seperti rencana semula.

Awalnya dikira sang istri yang mundur dari DPR: Wan Azizah.  Dari dapil di Penang.

Agar Anwar, sang suami, bisa ikut pemilu sela di dapil itu.

Ternyata sang istri jadi wakil perdana menteri. Kalau mundur dari DPR jabatan itu juga harus ditinggalkan.

Lalu dikira putrinya yang mundur dari DPR: Nurul Izzah. Tapi di dapil putrinya itu rawan. Calon dari partai UMNO cukup kuat. Jangan-jangan Anwar nanti tidak berjaya.

Tapi tidak masalah.

Sebelumnya1 dari 3 halaman
Gunakan tanda ← → (panah) untuk membaca

Advertisement
Comments