Connect with us
Lomba Foto Pupuk Kaltim

Bontang

Dewan Desak Pemkot Gugat ke MK Terkait Polemik Sidrap, Sebut Upaya Persuasif Mentok 

Published

on

Dibaca normal 2 menit

“Kalau Sidrap dibawa ke Kutim, artinya melukai UU Otonomi daerah,”

Agus Haris, Ketua Komisi I DPRD

BONTANG – Hingga kini, polemik status wilayah Kampung Sidrap belum juga usai. Dengan semakin rumitnya masalah tersebut, tentu warga Sidrap merasa seperti dibuang oleh pemerintah. Baik oleh Pemkot Bontang maupun oleh Pemkab Kutim. Pasalnya, beberapa program pemerintah tak bisa mereka nikmati akibat menggantungnya status daerah mereka.

Terkait hal tersebut, Ketua Komisi I DPRD Agus Haris angkat suara. Ia meminta kepada Pemkot Bontang untuk segera mengambil tindakan. Salah satunya dengan membawa permasalahan ini ke meja Mahkamah Konstitusi (MK).

Langkah tersebut diambil jika upaya persuasif tidak dapat dilakukan oleh kedua daerah. Meliputi Pemkot Bontang dengan Pemkab Kutim. “Segera tempuh jalur ke MK jika persuasif mentok,” kata Agus Haris, kepada Bontang Post, Sabtu (13/10) kemarin.

Politisi Partai Gerindra ini berujar, sebenarnya terdapat celah dalam Peraturan Menteri Dalam Negeri (Permendagri) Nomor 141 Tahun 2017 tentang Penegasan Batas Daerah. Meskipun cakupan tersebut tidak hanya mengatur daerah di Kaltim saja, akan tetapi seluruh Indonesia. “Di situ ada muatan bilamana ada tapal batas yang kurang pas,” tuturnya.

Pada pasal 21 ayat pertama dan ketiga dijelaskan, jika ada perselisihan penegasan batas daerah antar kabupaten atau kota dalam satu provinsi, maka diselesaikan oleh menteri. Pria yang juga merupakan anggota Badan Anggaran (Banggar) DPRD itu pun menilai masuknya Sidrap ke Bontang pun telah mendapat restu Gubernur Kaltim. Bahkan, surat peninjauan ulang tapal batas pun sudah dikirim ke Kemendagri.

“Permasalahannya surat tersebut sudah dibalas atau belum, tidak diketahui. Karena berada di Pemprov Kaltim. Harapan saya, karena ini ranah Pemkot Bontang, agar segera menanyakan itu,” ucapnya.

Sebelumnya1 dari 2 halaman
Gunakan tanda ← → (panah) untuk membaca

Advertisement
Comments