Anda tidak bisa menyalin berita ini. Info lebih lanjut, hubungi admin di [email protected]

Connect with us
Bermita Bersama Kami

Kalimantan

Pasangan Mahasiswa Tega Buang Bayi, Ini Pengakuannya

Published

on

MENYESAL: Kedua tersangka saat diamankan di Mapolsek Tenggarong Seberang.M RIFQI/KALTIM POST
Dibaca normal 2 menit

TENGGARONG – Setelah menerima informasi ditemukannya seorang bayi di semak-semak di Desa Loa Lepu, Kecamatan Tenggarong Seberang, Kapolsek Tenggarong Seberang Iptu Abdul Rauf langsung bertindak. Puluhan personel Polsek langsung dibagi dalam beberapa tim, tak satu pun personel yang libur hari itu.

Tim itu langsung di bawah kendali kapolsek. Sebagian ada yang ditempatkan di sekitar tempat kejadian perkara (TKP) untuk mengumpulkan informasi dari warga. Ada juga personel ke Kecamatan Tenggarong, hingga Samarinda. Mereka mengumpulkan informasi ke seluruh klinik bersalin hingga rumah sakit untuk mencari berbagai informasi.

Hingga akhirnya, titik terang muncul. Polisi mendapat kabar jika ada persalinan seorang mahasiswi berinisial Sr di sebuah klinik di Jalan PM Noor Samarinda. Berbekal informasi tersebut, anggota yang dipimpin Kanit Reskrim Polsek Tenggarong Seberang Ipda Hadi langsung mendatangi klinik tersebut.

Meski telah mendapat petunjuk awal, polisi rupanya masih kesulitan mencari tahu alamat mahasiswi tersebut. Hingga akhirnya, petugas mendapat petunjuk lain yang mengarah pada alamat tempat tinggal orangtua bayi malang tersebut.

Selama ini, Sr tinggal dengan kekasihnya berinisial St. Sejumlah barang bukti pun diamankan. Mulai dari pakaian bayi, kuitansi pembayaran persalinan serta buku kontrol perawatan ibu dan anak. Kedua tersangka akhirnya diamankan di kontrakannya di Samarinda tanpa perlawanan pada Senin (7/1) sekitar pukul 14.00 Wita.

“Meski keduanya mengakui perbuatannya, tapi petugas di lapangan terus berupaya mengumpulkan barang bukti dan petunjuk lain, agar memudahkan proses penyidikan,” kata kapolsek.

Tak perlu menunggu lama, selama 22 jam kasus tersebut mengemuka, polisi berakhir mengamankan kedua tersangka. Dari hasil pemeriksaan kata kapolsek, salah satu penyebab keduanya nekat membuang bayi lantaran keduanya masih berstatus mahasiswa dan belum menikah.

Sebelumnya1 dari 2 halaman
Gunakan tanda ← → (panah) untuk membaca

Advertisement
Comments