Anda tidak bisa menyalin berita ini. Info lebih lanjut, hubungi admin di [email protected]
Dahlan Iskan

Year of Mobil Listrik

Biarlah jadi tahun politik di Indonesia. Tapi 2019 adalah ‘tahun mobil listrik’ di Asia.

Tesla Shanghai mulai berproduksi akhir tahun nanti. Setengah juta mobil setahun.

Byton Nanjing sedikit lebih awal. Sekitar 300.000 mobil setahun. Dan Dyson Singapura adalah raksasa baru. Yang akhir tahun 2019 ini juga sudah start produksi. Besar-besaran pula.

Yang menarik, tiga-tiganya tidak datang dari industri mobil.

Revolusi mobil memang tidak bisa diharapkan dari pabrik mobil. Itu pula yang enam tahun lalu dicoba diterobos di Indonesia. Meski dicibir ‘bukan orang mobil kok mau bikin mobil’.

Tapi tembok yang harus diterobos terlalu tebal.

Kini sudah amat terlambat untuk memulai. Indonesia sudah pasti akan menyerahkan pasar ke pihak asing lagi.

Dyson Singapura misalnya. Sudah di depan mata. Pasar bebas Asean akan menjadikan Singapura calon raja kita. Di bidang mobil listrik. Pabrik mobil di Singapura sudah tidak ada bedanya. Bisa masuk Indonesia seperti diproduksi di dalam negeri.

Tentu mustahil menduga Singapura bakal bisa menjadi raja mobil. Kalau teknologi mobil masih menggunakan bensin.

Tapi dengan mobil listrik apa saja bisa terjadi. Yang dulu dianggap tidak mungkin terjadi.

Dyson Singapura adalah milik James Dyson. Genius dari Inggris. Seniman senior. Mendapat gelar ‘Sir’ berkat kegeniusannya.

James Dyson juga orang terkaya di Inggris. Ia sudah menyisihkan dana Rp 30 triliun. Untuk proyek baru mobil listriknya itu. Yang separo untuk pengembangan mobilnya. Sisanya untuk pengembangan baterainya.

Usianya memang sudah 71 tahun. Tapi sehatnya bukan main. James Dyson adalah pelari maraton. Meski tidak pernah lagi terjun ke arena. Ia masih mampu lari jarak jauh.

Yang membuat mobil listrik Dyson nanti sukses adalah kepribadiannya: orangnya ulet, tangguh, tidak mudah menyerah. Khas karakter pelari jarak jauh.

1 2 3 4Laman berikutnya
Tags

Related Articles

Comment

Back to top button