Anda tidak bisa menyalin berita ini. Info lebih lanjut, hubungi admin di [email protected]
Dahlan Iskan

Perut Gunung

Saya ingin sekali lewat tol ini di bulan Januari. Agar bisa memperoleh suasana terbaik. Atau awal Desember. Pun pagi-pagi sudah harus tiba di lokasi ini.

Sedang perjalanan saya sekarang ini harus berangkat dari kota Chengdu. Ibukota propinsi Sichuan. Biar pun jam 7 pagi sudah berangkat masih  terlalu siang mencapai lokasi dramatik itu. Apalagi hari itu hari libur nasional: Cing Ming. Yang banyak orang harus mudik. Ke kuburan leluhur. Jalan ke arah luar kota macet sekali.

Tapi video yang indah itu pun tidak lengkap. Video itu tidak bisa menggambarkan yang satu ini: bagaimana kondisi di dalam terowongan. Di perut gunung. Yang salah satu terowongannya sepanjang  10 km. Melingkar-lingkar pula. Baru kali ini saya lewat terowongan melingkar di dalam gunung.

Jalan tol yang saya lewati ini pasti mahal sekali. Terowongannya saja 29 buah. Jembatannya lebih banyak lagi.  Separo dari panjang jalan ini adalah jembatan dan terowongan. Begitu banyak ujung jembatan yang berupa terowongan. Atau ujung terowongannya langsung  jembatan.

Jembatannya pun begitu banyak yang tinggi. Yang pilarnya sampai hampir 200 meter. Yang kalau difoto dari bawah pasti dramatik. Apalagi kalau kabut lagi tebal.

Dulu banyak tempat berhenti. Untuk mengambil foto. Di celah-celah tebing. Kini tidak boleh lagi. Lokasi pemberhentian itu hanya cukup untuk tiga mobil. Bikin macet. Tidak sebanding dengan banyaknya yang ingin berhenti.

Mahalnya jalan ini juga karena posisinya yang di patahan bumi. Rawan gempa. Konstruksinya harus memperhitungkan gempa terbesar di situ. Yang pernah terjadi tahun 2013. Yang menghancurkan kawasan Jiu Zai Guo. Daerah wisata bintang lima. Yang sampai sekarang masih tertutup. Belum selesai dibangun kembali. Saya pun harus berhenti di kota Huang Long. Ketika tahun lalu ke Sichuan.

Laman sebelumnya 1 2 3Laman berikutnya
Tags

Related Articles

Comment

Check Also

Close
Back to top button