Anda tidak bisa menyalin berita ini. Info lebih lanjut, hubungi admin di [email protected]
Dahlan Iskan

Perut Gunung

Xichang kini sudah jadi kota modern. Tidak ada lagi kampung lama suku Yi. Perumahannya sudah apartemen bertingkat. Kotanya tertata rapi. Dengan jalan-jalan lebar. Dengan trotoar lebar. Banyak ditanami pohon bunga JacaRanda. Sakura versi Xichang. Yang bunganya ungu. Yang hanya berbunga di musim Sakura. Selama dua minggu saja. (Lihat instagram saya dahlaniskan19).

Trotoar yang lebar itu juga dimanfaatkan untuk foto-foto praweding. Salah satunya juga jadi bahan instagram saya.

Kota Xichang sudah disiapkan jadi kota wisata. Menjadi rangkaian dalam satu kalung mutiara: Xichang-Lijiang-Shangrila. Beda propinsi tapi satu gugusan pegunungan Kun Lun. Sudah dilengkapi pula jalan tol ke semua rangkaian itu.

Saya pernah merasakan sebelum adanya tol. Dari Lijiang ke Shangrila. Empat jam. Lewat lereng-lereng gunung. Sambil melihat pilar-pilar tinggi yang lagi dibangun. Gunung yang lagi dibor. Untuk rangkaian kalung tol mutiara itu.

“Sebelum ada terowongan ini melingkari satu gunung ini saja perlu tiga jam,” ujar sopir saya. Itu satu gunung. Bayangkan banyaknya gunung di sini.

Tiongkok memang lagi “memandang ke barat”. Kawasan yang masih tertinggal. Dibanding daerah timur dan tengah. Untuk mengejar target: tidak boleh lagi ada orang miskin. Di tahun 2024. Di akhir masa jabatan kedua presiden Xi Jinping.

Tahun-tahun belakangan saya memang banyak ke daerah barat. Dengan satu tujuan: melihat bagaimana kemiskinan dihilangkan. (dahlan iskan)

Laman sebelumnya 1 2 3
Tags

Related Articles

Comment

Back to top button