Kaltim

Swasembada Butuh Kerja Bersama 

SAMARINDA – Target swasembada pangan di Kaltim tidak mungkin terwujud tanpa  sinergitas semua elemen terkait. Pengembangan pertanian dalam arti luas menuju ketahanan pangan tidak boleh dilakukan sendiri-sendiri, tanpa integrasi.

“Kalau berjalan masing-masing, maka pasti sulit merealisasikan swasembada pangan di Kaltim,” kata Staf Ahli Gubernur Kaltim Bidang Sumber Daya Alam (SDA), Perekonomian Daerah dan Kesra, Muhammad Sa’bani, pada pembukaan Rapat Koordinasi (Rakor) Pangan se-Kaltim 2018 di Pendopo Lamin Etam, Rabu (14/3).

Dikatakan, salah satu dukungan yang dimaksud dari  pihak perbankan. Untuk bisa mengalokasikan dananya  untuk  mendukung program-program pemerintah, seperti program pangan sejahtera, sawit sejahtera, keramba sejahtera, ternak sejahtera dan program lainnya,

Sehingga  dengan dukungan dan  sinergitas tersebut, lanjut Sa’bani dapat mendukung pengembangan usaha kecil menengah (UKM), dalam berbagai komoditas, termasuk dalam membantu manajemen pengolahan hingga pemasaran hasil pertanian.

“Dengan begitu para usahawan muda yang bergerak pada UKM dengan berbagai komoditi, baik dari pertanian, perikanan maupun perkebunan akan tumbuh dan berkembang dengan dukungan semua pihak,” ujarnya.

Selain itu Sa’bani meminta  agar dinas terkait untuk terus meningkatkan produksi, produktivitas dan mutu hasil pertanian dalam arti luas untuk komoditas-komoditas utama seperti padi, jagung, singkong, sawit, karet, kakao, sapi, kambing dan ayam serta komoditas perikanan seperti udang windu, kakap merah, bawal, dan kerapu.

Upaya untuk tetap mewujudkan swasembada pangan dilakukan dengan perbaikan prasarana pengairan melalui kegiatan rehabilitasi jaringan irigasi,  pompanisasi, serta   melakukan  penambahan luas lahan pertanian melalui pemanfaatan sawah-sawah yang sudah dicetak.

“Selain itu harus ada upaya untuk  menumbuhkembangkan wirausaha muda sebagai sumber daya manusia pengelola kawasan-kawasan pertanian, perikanan maupun perkebunan yang memiliki daya juang tinggi, inovatif dan berjiwa pengusaha yang mandiri,” kata Sa’bani.

Ketua Panitia penyelenggara Rakor Pangan se-Kaltim, Ibrahim dalam laporannya mengatakan tujuan pelaksanaan rapat koordinasi ini adalah merumuskan strategi dan langkah pencapaian kemandirian pangan di Provinsi Kaltim dengan dukungan wirausaha muda pertanian.

“Selain itu, sebagai sarana evaluasi hasil pelaksanaan tahun anggaran 2017, serta koordinasi dan sinkronisasi pelaksana tahun anggaran 2018 dan usulan tahun anggaran 2019,” kata Ibrahim. (*/drh)

Click on a star to rate it!

Average rating / 5. Vote count:

Tags

Related Articles

Back to top button