Nasional

Makin Canggih, Pemerintah Bakal Kembangkan e-KTP Jadi e-ID

JAKARTA – Pemerintah berencana mengembangkan KTP elektronik (KTP-el/e-KTP) menjadi e-ID (electronic identity). Pengembangan ini bakal dimotori oleh Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT). Dengan adanya e-ID masyarakat bakal semakin mudah ketika membutuhkan data kependudukan untuk keperluan berbasis online.

Kepala BPPT Hammam Riza menuturkan prinsip e-ID adalah pembuktian identitas berbasis elektronik. Pembuktian identitas tersebut bisa dilakukan di PC desktop maupun ponsel pintar (smartphone). ’’Dengan menggunakan biometrik seperti sidik jari dan face-recognition serta PIN,’’ jelasnya kemarin (8/2).

Tentu saja untuk menerapkan e-ID itu diperlukan perangkat yang mendukung. Misalnya ponsel yang dilengkapi sidik jari serta kemampuan membaca wajah penggunanya. Jadi dengan adanya e-ID tersebut, masyarakat tidak perlu membuka dompet lagi untuk melihat nomor NIK, melakukan foto e-KTP, dan wajah untuk keperluan registrasi pada layanan publik berbasis online.

Sebagai gantinya masyarakat cukup melakukan scan sidik jari, face-recognition, dan memasukkan PIN. Pada era e-ID nantinya juga bisa mencegah pembuatan akun ganda dengan identitas yang berbeda-beda. Misalnya akun email, media sosial, dan lainnya. ’’Degan e-ID maka layanan publik akan mendapatkan kepastian tentang identitas individu orang yang meminta pelayanan,’’ jelasnya.

Meskipun banyak keuntungannya, Hammam mengatakan penerapan e-ID sebagai pengembangan e-KTP masih perlu mengkaji beberapa potensi persoalan. Diantaranya adalah dasar hukum e-ID. Kemudian pengamanan transmisi dan integritas data.

Selain itu standar operasional prosedur (SOP) pemberian dan penerimaan layanan identitas elektronik pada sistem e-ID juga harus ditetapkan terlebih dahulu. Sehingga harus jelas layanan digital apa saja yang bisa menggunakan e-ID. Serta diperlukan pengembangkan satu atau beberapa aplikasi yang bisa menggambarkan dengan tegas dan lugas manfaat dari e-ID tersebut.

Direktur Pusat Teknologi Informasi dan Komunikasi BPPT Michael A. Purwoadi mengatakan saat ini layanan publik terus berkembang. Diantaranya adalah semakin banyak layanan publik yang dibuka secara online. Namun meskipun berbasis online, ada kalanya pengguna layanan tetap harus datang ke kantor untuk verifikasi identitas.

Nah untuk menunjang semakin banyaknya pelayanan publik berbasis online tersebut, keberadaan identitas digital atau e-ID sangat diperlukan. Sehingga ketika ada layanan publik yang berbasis online, benar-benar tidak membutuhkan kehadiran pengguna layanannya. Sebab seluruh verifikasi identitas sudah digital atau elektronik. (wan/jpg)

Click on a star to rate it!

Average rating / 5. Vote count:

Tags

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Baca Juga

Close
Back to top button